Agen Togel Online Indonesia Agen Poker BandarQ Sakong Online Agen Online Betting
Online Poker Terpercaya Live Casino Terpercaya Agen Casino Terpercaya Agen Betting Online Terpercaya
Japsex - Japanese Sex
Kalau tidak bisa membuka alamat lusuh.com, link alternatif bisa gunakan http://tinyurl.com/iplusuh. BOOKMARK link ini jangan IPnya
     
   
Kalau tidak bisa membuka alamat lusuh.com, link alternatif bisa gunakan http://tinyurl.com/iplusuh. BOOKMARK link ini jangan IPnya
  1. Di sini diharamkan adanya konten yang berhubungan dengan Child Pornography. Ban permanen akan diberlakukan langsung tanpa kompromi.
  2. AYo Login atau Register, dan temukan berbagai konten menarik lainnya.
    Sekarang juga sedang ada lomba lho! Mudah ikutnya, banyak hadiahnya!

Cerita Seks Ketika Kakak Sedang Tidur

Discussion in 'Cerita Panas' started by ngahngoh, Sep 10, 2015.

  1. ngahngoh

    ngahngoh Pemula

    Joined:
    Sep 10, 2015
    Posting:
    6
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    [​IMG]

    Cerita Seks Ketika Kakak Sedang Tidur – Aku berasal dari keluarga kecil. Keluarga kami hanya berempat. Ayah, ibu, kakak dan aku. Aku sedang menuntut dalam tingkatan 5 sedangkan kakakku sedang menuntut di tahun dua sebuah IPTA di ibu kota. Kakakku, Farah Diba orangnya cantik
    dan anggun. Tiap lelaki yang memandangnya pasti terpegun akan kecantikan kakakku. Malah aku adiknya pun memuja kecantikan Kakak Farah.

    Kawan kakak, sepupu kami anak mak longku pun tak kalah cantiknya. Dia sama kelas dengan Kak Farah di IPTA dan tinggal di rumah kami di KL. Pak Long dan Mak Long tinggal di Langkawi jadi selama kuliah di IPTA kakak sepupu aku, Ria Qistina Ariana tinggal di rumah orang tuaku. Ibuku adalah adik mak long ku. Hubungan kami bagai adik beradik. Kak Ria telah menjadi sebahagian daripada keluarga kami.

    Aku tak pasti samada aku normal atau tidak tapi bila memandang wajah kakak dan kakak sepupuku aku geram seperti hendak merangkulnya. Kecantikan dan keayuan mereka membangkitkan keghairahanku. Senyumannya yang manis, badannya yang harum, lenggang lenggoknya yang mempesona menyebabkan aku lupa gadis di hadapanku adalah kakak kandung dan kakak sepupu aku sendiri. Farah Diba dan Ria Qistina Ariana sentiasa muncul dalam impianku. Betapa bahagianya aku jika bidadari-bidadari ini menjadi milikku.

    Satu hari ibu, ayah dan Kak Farah berangkat ke Kuantan atas urusan keluarga. Tinggalah aku dan Kak Ria berdua saja di rumah. Ibu bapaku tak pernah risau keadaan kami sebab makan minum kami disediakan oleh Mak Mah pembantu kami. Cuma saja Mak Mah ini tidak tinggal bersama kami kerana dia akan pulang ke rumahnya pada malam hari selepas menyelesaikan kerja-kerjanya.

    Suatu pagi aku melintas bilik kakak sepupuku. Pintu biliknya terbuka sedikit dan ternampaklah Kak Ria hanya berkemban saja dengan tuala. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Tiba-tiba telefon bimbit Kak Ria berdering dan dalam keadaan tergopoh-gopoh mencapai telefonnya yang terletak di atas katil terburailah tuala yang melilit di tubuhnya. Astaga…. sesosok tubuh yang cantik putih gebu ibarat patung berdiri telanjang di hadapanku. Pinggang ramping dan dada yang bengkak sungguh indah. Terlihat sejemput bulu hitam di bahagian tundun. Darah berderau menjalari urat-urat darah sekujur badanku. Badanku terasa panas dingin.

    Sumber
     

Share This Page