Agen Togel Online Indonesia Agen Poker BandarQ Sakong Online Agen Online Betting
Online Poker Terpercaya Live Casino Terpercaya Agen Casino Terpercaya Agen Betting Online Terpercaya
Japsex - Japanese Sex
Kalau tidak bisa membuka alamat lusuh.com, link alternatif bisa gunakan http://tinyurl.com/iplusuh. BOOKMARK link ini jangan IPnya
     
   
Kalau tidak bisa membuka alamat lusuh.com, link alternatif bisa gunakan http://tinyurl.com/iplusuh. BOOKMARK link ini jangan IPnya
  1. Di sini diharamkan adanya konten yang berhubungan dengan Child Pornography. Ban permanen akan diberlakukan langsung tanpa kompromi.
  2. AYo Login atau Register, dan temukan berbagai konten menarik lainnya.
    Sekarang juga sedang ada lomba lho! Mudah ikutnya, banyak hadiahnya!

LABIRIN CINTA SEMU

Discussion in 'Cerita Panas' started by cendol, Aug 19, 2015.

  1. cendol

    cendol Suka Lusuh

    Joined:
    Aug 19, 2015
    Posting:
    77
    Likes Received:
    14
    Trophy Points:
    11
    Seorang lelaki yang tak bertemu istrinya selama seminggu, mestinya akan begitu bergairah. Hasratnya akan menggebu hendak menuntaskan rindu yang terpendam. Seluruh sel tubuhnya akan meneriakkan gejolak yang menghentak. Dan tanpa menunggu waktu, dia akan meminta perempuannya untuk bersama mengarungi sungai kenikmatan. Menggetarkan peraduan. Memadu perasaan. Tapi tidak dengan suamiku. Suami yang menikahiku enam bulan lalu.

    “Capek, Mas?” Dara menatap Vino suaminya dengan matanya yang sayu. Lelaki tampan di hadapannya mengangguk pelan. Pekerjaan Vino sebagai pegawai sebuah instansi pemerintahan mengharuskannya menempuh perjalanan selama enam jam. Dara tak ikut pindah bersama Vino sebab kariernya sedang menanjak. Mereka sepakat untuk tinggal terpisah.

    Dara menghela napas panjang. Dia berjalan mengiringi Vino menuju kamar. Di atas ranjang sudah dia siapkan pakaian ganti. Di kamar mandi air panas sudah tersedia. Di meja makan masakan kesukaan Vino masih mengepulkan uap.

    Setelah mandi dan makan, Vino dan Dara duduk santai di depan televisi. Dara sengaja merapatkan tubuhnya ke tubuh Vino. Baju tidur seksi yang dipakainya tak mampu menyembunyikan sebagian besar dadanya yang putih. Juga pahanya yang menggairahkan. Dara mengibaskan rambut panjang ikalnya yang beraroma bunga. Sesekali tangannya mengelus dada Vino yang bidang.

    Tak ada reaksi yang diharapkan. Vino masih memandang jauh ke dalam televisi.

    Dara hendak mencoba lagi. Tapi ucapan Vino membuat gerakan tangannya terhenti. “Aku mau tidur, Yang. Capek banget nih.”

    Dara menghela napas kesal. Sepertinya malam ini dia masih harus menahan hasratnya.

    Entah apa yang terjadi pada Vino. Dia tidak pernah benar-benar perkasa saat tidur bersamaku. Sejujurnya aku tidak pernah merasakan kenikmatan orgasme yang sering dikatakan orang-orang. Vino hanya mampu bertahan lima sampai sepuluh menit. Itupun dengan usaha yang melelahkan untuk membangkitkan kelelakiannya.

    “Coba lagi, Mas!”

    “Nggak bisa. Sudah lemas.”

    “Mau aku bantu? Pakai tangan apa mulut?”

    “Aduh, sudah benar-benar nggak bisa!”

    “Mas nggak kasihan sama aku?”

    Hening yang menyesakkan memenuhi ruangan kamar yang remang cahaya. Hanya ada desah napas berat menahan gemuruh di dada. Lalu sebuah isak.

    Kamu tahu seberat apa beban di dadaku, Dev?
    Send Message?

    Yes!

    **********

    Seorang suami yang telah berhari-hari lamanya tak bertemu istri seharusnya tak akan membuang waktu untuk mengajak pasangannya memadu cinta. Perjalanan sejauh enam jam mestinya tak jadi penghalang. Bercinta dapat dilakukan sesering mungkin. Hanya berdua di rumah memungkinkan untuk bercinta dimana saja. Di dapur, di ruang tamu, atau mungkin di garasi. Tapi aku tak punya minat melakukan itu semua.

    “Kamu cinta istrimu, Vin?”

    Pertanyaan yang tanpa basa-basi itu menyentakkan Vino. Cinta?

    “Mengapa kau tanyakan itu?”

    “Tentu saja. Itulah pangkal semua cerita. Atau jika kau sukar menjawabnya, biar kuubah pertanyaanku. Mengapa kau menikah dengannya?”

    Hening.

    “Saat itu aku pikir aku bisa berubah. Kisah kelam kutinggal di belakang. Setahun kuhabiskan untuk mengenalnya, menyelami pikirannya, mencintainya. Dan kupikir aku cukup berhasil.”

    “Apa buktinya kau berhasil?”

    “Ya aku menikah dengannya.”

    “Hahaha, bukan itu ukuran keberhasilan, Vin. Buktinya rasa cintamu sekarang berubah.”

    “Sejak aku bertemu denganmu.”

    “Jadi, sekarang akulah penyebab semua masalah ini?”

    “Bukan. Maaf, aku tak bermaksud mengatakan itu. Aku merasa ketika aku bertemu kamu, hidupku genap. Aku bisa mencintaimu dengan sepenuh hati, tanpa perlu berusaha.”

    “Dan kau merasa keputusanmu menikahinya adalah salah? Kau ingin menyudahinya?”

    Hening lagi.

    “Vin?”

    Sebuah anggukan.

    “ Kau tahu kalau kau akan menyakiti hati seorang perempuan?”

    “Aku…aku… aku tak bisa terus-menerus menyimpan rahasia. Semua akan terasa menyakitkan, entah itu diakhiri nanti….atau sekarang.”

    Vino menatap mata kekasihnya dalam-dalam. Rasanya dia bisa melihat cinta dalam mata bening di hadapannya. Dan dia merasa tak akan pernah puas mereguk kenikmatan itu.

    “Aku mencintaimu. Kau juga kan?”

    “Kau sudah tahu jawabannya, bukan?”

    Vino tersenyum. Wajahnya bergerak ke depan, memagut bibir merah yang merekah. Tangan Vino bergerak membuka lapisan demi lapisan kain yang menyelubungi tubuh keduanya. Kulit mereka kini bebas dari jeratan benang, tak ada lagi yang bisa mereka sembunyikan. Dua tubuh telanjang berpadu dalam ikatan, entah nafsu entah sayang. Desah memburu, lenguh kenikmatan meningkahi derit ranjang yang gemetar. Malam kian membara.

    **********

    “Bisakah malam ini kau datang? Suamiku tak pulang minggu ini. Aku kangen kamu, Dev!”

    Ah, perempuan yang malang. Suaminya yang pecundang itu tak mampu benar-benar menjadi lelaki baginya. Pertemuan rahasia kami selalu berakhir dengan lenguhan puas ketika perempuan itu benar-benar mendaki puncak kenikmatan. Sungguh menyenangkan bercinta dengannya.

    Tapi aku tidak bisa datang malam ini.

    Kubaca ulang pesan kekasih perempuanku. Senyum kepuasan masih terpasang di bibir saat kuketikkan sebuah pesan balasan.

    “Maaf Dara sayang, malam ini aku sedang banyak pekerjaan. Bagaimana kalau lusa?”

    Pesan balasan segera tiba. “Ok. Miss you much.”

    Kulemparkan ponsel ke sudut ranjang. Kupandangi kekasihku yang berbaring telanjang. Kurenggut bantal putih yang menutupi bagian tengah tubuhnya. Dia terbangun.

    “Ada apa, Dev?”

    “Vin, aku mau lagi.”
     
  2. benny90

    benny90 Suka Lusuh

    Joined:
    Aug 25, 2015
    Posting:
    85
    Likes Received:
    11
    Trophy Points:
    11
    lanjutannya dong suhu...
     

Share This Page